Photobucket

Wednesday, November 5, 2008

Persoalan Sabar dan Syukur berkunci pada Keikhlasan...

satu, seorang karyawan A bercerita padaku, bulan ini dia sakit hati banget dengan kawannya, si B. Aku tau, si A adalah sosok yg jujur, pekerja keras, dan jadi andalan teman2nya dalam menyelesaikan berbagai problem sistem2 kerjanya... Dengan makin giat dan terampil, A makin maju, makin cerdas, makin pandai menyelesaikan berbagai masalah-masalah baru. Namun, hal ini di"manfaatkan" temannya, terutama si B. Si B bisa ongkang-ongkang kaki, bahkan bisa seenaknya "mengakui" hasil kerja A sebagai hasil kerjanya, di hadapan pimpinan... :( masya Allah, sering kita temui orang yg tidak tahu malu seperti si B ini, kan...?!

dua, seorang sahabat, X, berkisah, dia sebel dan sedih banget... Awal pernikahannya, dia dan suami tinggal di "PMI" (pondok mertua ihhhh.... :D ), namun si suami kerjanya di luar kota. So, "ngumpul dengan suami" cuma sebulan sekali (dia gak diizinkan pihak company untuk ikut ke Pabrik tempat suami bekerja). Dia agak stress, menghadapi "awal RT" dgn mertua cerewet, ipar2 cowok yg ngandelin dia banget buat beresin rumah, dan seabrek2 cerita lanjutan yang menyedihkan... Dia merasa hal ini "gak pantas" dihadapi secepat itu, baru nikah, bukannya melayani suami dan bermesraan sebagaimana pengantin baru, malah "melayani" keluarga besar suami seperti itu.

tiga, pak Z mengeluhkan keadaan "error" yg dialaminya. Susah payah dia narik angkot, truss berubah jadi supir taksi, ternyata nasibnya sama aja, "dipungli-in melulu" oleh para preman. sakit banget hatinya, udah capek-capek kerja, keringat dan air mata tumpah, lelah, eeeh... seenak2nya tuh preman "nadah maksa" minta jatah, tapi dia tak berdaya... Temannya yg melawan preman beberapa minggu lalu dibunuh sadis, menggegarkan warga kota itu. Duuuh, Pak Z cuma bisa menadahkan tangan pada Sang Maha Esa, mohon keadilan ditegakkan, kenapa daerahnya udah kayak Hongkong, polisi dijajah oleh preman2nya, bahkan ada import preman ke Luar negara,
hiiii....:(

Tiga kisah itu nyata di depan mata...
bagaimana hasil dari keikhlasan mereka atas rasa syukur dan sabar yg tiada henti tiap hari...? Hmmm... Besok lanjut lagi yah, sekarang saya harus belanja ke warung, :D

Good Luck!

4 comments:

Anonymous said...

Hayoooo cliii siapa ituh joko susilo

bilangin raden mas azzam loh ^--^

lupa alamat blogkuh jadi pk anymous deh

Anonymous said...

eh maksudnya raden mas anggana bukan azzzam ^-^

riry said...

hahaha... nih emaknya sofa bisa ajah... ntuh ngiklanin doank... klik aja...:-P, tapi btw, ntuh harus ati2 juga, ada yg jual nama2 kita juga, "nyatut2 nama kangmas"...:-O
biar ntar kita bahas deh on the phone...

ummuAzzam said...

Maaf yah... tunggu aja lanjutannya... :-) sabaaaaaar.... (^-^)